Ada kesalahan di dalam gadget ini

Selasa, 18 September 2012

PERTANIAN ORGANIK

Pertanian Organik

Pertanian Organik
Pertanian organik adalah pertanian yang menerapakan semua inputnya berasal dari bahan yang organik. Dengan penerapan pertanian organik diharapakan dapat menekan penggunaan bahan-bahan kimia, selain itu juga untuk dapat menekan biaya produksi mulai dari pupuk, pestisida dan biaya perawatan dan produk yang dihasilkan aman konsumsi.
Pada praktikum kali ini yang dilaksanakan di Pertanian Oraganik Eka Jaya kota Jambi, para petani menerapkan pertainian organik untuk budidaya tanaman sayur-sayuran dan buah-buahan. Pertanian disini telah memilki serifikasi pertanian oraganik. Untuk mendapatkan sertifikasi tersebut haruslah memenuhi persyaratan dan penilaian parit, pagar, bibit dan sumber air.
  • Lahan pertanian organik harus memiliki parit/draenase yang berfungsi sebagai isolasi air konvensional tidak masuk kedalam lahan pertanian organik selain itu untuk mengurangi genangan air. Untuk ukuran parit yang digunakan adalah dengan kedalaman parit 40 cm dan lebar parit 30 cm.
  • Untuk pagar yang digunakan pada pertanian organik ini adalah rumput gajah, ubi kayu/singkong dan katu. Dengan menggunakan pagar yang berasal dari tanaman yang berfungsi untuk memisahkan lingkungan yang konvensional dengan pertanaian organik sehingga sisa-sisa residu kimia yang digunakan di lingkungan konvensional yang terbawa oleh angin dapat di tahan oleh pagar yang berasal dari tanaman tadi. Rumput gajah yang digunakan sebagai pagar tadi juga bisa dimanfaatkan oleh petani sebagai sebagai bahan pakan ternak. Ubi kayu/singkong yang hasilnya dapat dijual dan katu sebagai sayuran.
  • Bibit yang digunakan oleh petani adalah bibit yang tanpa perlakuan. Maksudnya tanpa perlakuan adalah bibit yang digunakan bebas dari perlakuan bahan-bahan kimia atau residu kimia.
  • Air yang digunakan dipertanian organik adalah berasal dari sumber air yang berasal dari sumber air yang berada di lingkungan pertanian organik. Dengan harapan air yang digunakan tidak tercemar oleh bahan-bahan kimia.
Berdasarkan sumber yang didapatkan dari ketua kelompok tani yaitu pak Juari petani di desa tersebut yang menerapkan pertanian organik ada sekitar 50% dari keseluruhan petani yang ada didesa tersebut. Untuk saat ini para petani pertanian organik mengalami kendala di pemasaran. Sayur-sayuran dan buah-buahan yang dihasilkan dari pertanian organik ini memiliki harga jual yang sama dengan harga jual sayur dan buah-buahan dari pertanian konvensional.
Selain pertaian organik, petani juga menerapkan pertanian terpadu yaitu selain petani melakukan budidaya tanaman sayur-sayuran dan buah-buahan petani juga beternak sapi. Dengan penerapan pertanian organik dan pertanian terpadu tersebut petani lebih diuntungkan. Pasalnya petani tidak perlu kesusahan untuk mencari pakan ternak lagi karena pakan ternak sudah tersedia atau diambil dari tanaman pagar yaitu rumput gajah, serta kotoran sapi dan limbah biogas digunakan oleh petani untuk pupuk atau yang biasa disebut dengan pupuk organik.
Pupuk organik merupakan produk unggulan dari pertanian organik setempat. Selain petani memproduksi pupuk organik untuk keperluan mereka sendiri petani juga menjual/memasarkan pupuk organik hasil buatan mereka. Pupuk organik buatan petani ini sudah berhasil dipasarkan sampai keluar daerah seperti untuk daerah kabupaten Batanghari dan kabupaten Muaro Jambi. Sehingga petani selain mendapatkan penghasilan dari budidaya tanaman sayuran dan buah-buhan petani juga mendapatkan hasil dari penjualan pupuk organik.
Untuk proses pembuatan pupuk organik dari kotoran sapi ini tidaklah begitu sulit, dengan kotoran sapi sebagai bahan pokok utama ditambah dengan arang sekam dan serbuk kayu. Pertama kotoran sapi yang sudah mengering diambil dari kandang dan dibawa ketempat pengomposan (ushakan tempat pengomposan terlindung dari panas sinar matahari fungsinya untuk mengurangi proses penguapan pada saat proses fermentasi/pengomposan), lalu dicampur dengan arang sekam dan serbuk kayu (gunanya untuk menambah unsur Phospat dan Kalium) setelah itu dicampur dengan cairan pengompos yaitu Trikodarma sebanyak 500 ml untuk 2 ton kotoran sapi (2 ton kotoran sapi sudah termasuk arang sekam dan serbuk kayu) dilarutkan ke dalam 2 loiter air baru di siramkan ke kotoran sapi secara merata dan di bolak balik dengan menggunkan sekop atau cangkul agar lebih merata lagi. Kemudian di tutup menggunakan plastik agar terlindung dari panas matahari (fungsinya agar unsur hara tidak menguap) proses selanjutnya adalah kotoran sapi difermentasikan/dikomposkan selama 14 hari atau selama 2 minggu. Setelah proses fermentasi/pengomposan selesai tahap selanjutnya adalah kompos digiling menggunakan mesin penggiling setelah kompos digiling sampai halus pupuk organik sudah siap untuk diaplikasikan ke lahan pertanian.
Limbah biogas/seluri yang digunakan oleh petani sebagai pupuk, limbah biogas mempunyai fungsi sebagai pengusir hama. Dengan aroma tidak sedap dari seluri membuat hama dan serangga tidak menyukai aroma seluri tersebut sehingga membuat hama dan serangga segan untuk datang. Berarti limbah biogas/seluri ini mempunyai dua fungsi yaitu sebabagai pupuk dan insektisida.
Proses pembuatan limbah biogas atau seluri ini sangat mudah. Dengan feses + urine sapi di masukan ke dalam tabung biogas. Untuk aplikasi ke lahan dosis yang digunakan adalah 1 liter seluri ditambah dengan 1 liter air dan disiram ke lahan.

Sistem Pertanian Organik

Pertanian Organik
1.1. Latar belakang
Sejak tahun 1990, isu pertanian organik mulai berhembus keras di dunia. Sejak saat itu mulai bermunculan berbagai organisasi dan perusahaan yang memproduksi produk organik. Di Indonesia dideklarasikan Masyarakat Pertanian Organik Indonesia (MAPORINA) pada tgl 1 Februari 2000 di Malang. Di Indonesia telah beredar produk pertanian organik dari produksi lokal seperti beras organik, kopi organik, teh organik dan beberapa produk lainnya. Demikian juga ada produk sayuran bebas pestisida seperti yang diproduksi oleh Kebun Percobaan Cangar FP Unibraw Malang. Walaupun demikian, produk organik yang beredar di pasar Indonesia sangat terbatas baik jumlah maupun ragamnya.
Pertanian organik dapat didefinisikan sebagai suatu sistem produksi pertanian yang menghindarkan atau mengesampingkan penggunaan senyawa sintetik baik untuk pupuk, zat tumbuh, maupun pestisida. Dilarangnya penggunaan bahan kimia sintetik dalam pertanian organik merupakan salah satu kendala yang cukup berat bagi petani, selain mengubah budaya yang sudah berkembang 35 tahun terakhir ini pertanian organik membuat produksi menurun jika perlakuannya kurang tepat.
Di sisi lain, petani telah terbiasa mengandalkan pupuk anorganik (Urea, TSP, KCl dll) dan pestisida sintetik sebagai budaya bertani sejak 35 tahun terakhir ini. Apalagi penggunaan pestisida, fungisida pada petani sudah merupakan hal yang sangat akrab dengan petani kita. Itulah yang digunakan untuk mengendalikan serangan sekitar 10.000 spesies serangga yang berpotensi sebagai hama tanaman dan sekitar 14.000 spesies jamur yang berpotensi sebagai penyebab penyakit dari berbagai tanaman budidaya.
Alasan petani memilih pestisida sintetik untuk mengendaliakan OPT di lahannya karena aplikasinya mudah, efektif dalam mengendalikan OPT, dan banyak tersedia di pasar. Bahkan selama enam dekade ini, pestisida telah dianggap sebagai penyelamat produksi tanaman selain kemajuan dalam bidang pemuliaan tanaman. Pestisida yang beredar di pasaran Indonesia umumnya adalah pestisida sintetik.
Sistem Pertanian Organik adalah sistem produksi holistic dan terpadu, mengoptimalkan kesehatan dan produktivitas agro ekosistem secara alami serta mampu menghasilkan pangan dan serat yang cukup, berkualitas dan berkelanjutan (Deptan 2002).
Sebenarnya, petani kita di masa lampau sudah menerapkan sistem pertanian organik dengan cara melakukan daur ulang limbah organik sisa hasil panen sebagai pupuk. Namun dengan diterapkannya kebijakan sistem pertanian kimiawa yang berkembang pesat sejak dicanangkannya kebijakan sistem pertanian kimiawi yang berkembang yang berkembang pesat sejak dicanangkannya Gerakan Revolusi Hijau pada tahu 1970-an, yang lebih mengutamakan penggunaan pestisida dan pupuk kimiawi, walaupun untuk sementara waktu dapat meningkatkan produksi pertanian, pada kenyataannya dalam jangka panjang menyebabkan kerusakan pada sifat fisik, kimia, dan biologi tanah, yang akhirnya bermuara kepada semakin luasnya lahan kritis dan marginal di Indonesia.
Sistem pertanian organik sebenarnya sudah sejak lama diterap kan di beberapa negara seperti Jepang, Taiwan, Korea Selatan dan Amerika Serikat (Koshino, 1993). Pengembangan pertanian organik di beberapa negara tersebut mengalami kemajuan yang pesat disebabkan oleh kenyataan bahwa hasil pertanian terutama sayur dan buah segar yang ditanam dengan pertanian sistem organik (organic farming system) mempunyai rasa, warna, aroma dan tekstur yang lebih baik daripada yang menggunakan pertanian anorganik (Park 1993 dalam Prihandarini, 1997).
Selama ini limbah organik yang berupa sisa tanaman (jerami, tebon, dan sisa hasil panen lainnya) tidak dikembalikan lagi ke lahan tetapi dianjurkan untuk dibakar (agar praktis) sehingga terjadi pemangkasan siklus hara dalam ekosistem pertanian. Bahan sisa hasil panen ataupun limbah organik lainnya harus dimanfaatkan atau dikembalikan lagi ke lahan pertanian agar lahan pertanian kita dapat lestari berproduksi sehingga sistem pertanian berkelanjutan dapat terwujud
1.2. tujuan praktikum
1. untuk mengetahui tanaman apa saja yang dapat dibudidayakan pada daerah dataran rendah
2. untuk melihat secara langsung bagaimana cara pembuatan pupuk organik
3. untuk melihat bagai mana cara proses pemanfaatan gas alami yang di hasilan oleh kotoran sapi.
4. untuk mendapatkan penjelasan dan pelajaran dari seorang petani yg profesional didalam pengolahan lahan organik.
1.3. Prinsip Pertanian Organik
Budidaya tanaman organik dilaksanakan di lahan yang bebas dari cemaran bahan agrokimia dari pupuk dan pestisida, menggunakan benih/bibit non-GMO atau berasal dari kebun pertanian organik. Upaya peningkatan kesuburan tanah dan pemenuhan nutrisi/ha tanaman dilakukan melalui penambahan pupuk organik, sisa tanaman, pupuk alam, dan rotasi dengan tanaman legum. Pengendalian hama, penyakit dan gulma dilakukan secara manual atau biopestisida dan agensia hayati.
BAB II
PEMBAHASAN
TEKNIK BUDIDAYA ORGANIK
Pupuk organik adalah pupuk yang tersusun dari materi makhluk hidup, seperti pelapukan sisa -sisa tanaman, hewan, dan manusia. Pupuk organik dapat berbentuk padat atau cair yang digunakan untuk memperbaiki sifat fisik, kimia, dan biologi tanah. Pupuk organik mengandung banyak bahan organik daripada kadar haranya. Sumber bahan organik dapat berupa kompos, pupuk hijau, pupuk kandang, sisa panen (jerami, brangkasan, tongkol jagung, bagas tebu, dan sabut kelapa), limbah ternak, limbah industri yang menggunakan bahan pertanian, dan limbah kota (sampah).
Teknik Budidaya merupakan bagian dari kegiatan agribisnis harus berorientasi pada permintaan pasar. Paradigma agribisnis : bukan Bagaimana memasarkan produk yang dihasilkan, tapi Bagaimana menghasilkan produk yang dapat dipasarkan. Terkait dengan itu, teknik budidaya harus mempunyai daya saing dan teknologi yang unggul. Usaha budidaya organik tidak bisa dikelola asal – asalan, tetapi harus secara profesional. Ini berarti pengelola usaha ini harus mengenal betul apa yang dikerjakannya, mampu membaca situasi dan kondisi serta inovatif dan kreatif. Berkaitan dengan pasar (market), tentunya usaha agribisnis harus dilakukan dengan perencanaan yang baik dan berlanjut, agar produk yang telah dikenal pasar dapat menguasai dan mengatur pedagang perantara bahkan konsumen dan bukan sebaliknya.
Teknik budidaya organik merupakan teknik budidaya yang aman, lestari dan mensejahterakan petani dan konsumen. Berbagai sayuran khususnya untuk dataran tinggi, yang sudah biasa dibudidayakan dengan sistem pertanian organik, diantaranya : Kubis (Brassica oleraceae var. capitata L.), Brokoli (Brassica oleraceae var. italica Plenk.), Bunga kol (Brassica oleraceae var. brotritys.), Andewi (Chicorium endive), Lettuce (Lactuca sativa), Kentang (Solanum tuberosum L.), Wortel. (Daucus carota).
Sayuran ini, mengandung vitamin dan serat yang cukup tinggi disamping juga mengandung antioksidan yang dipercaya dapat menghambat sel kanker. Semua jenis tanaman ini ditanam secara terus menerus setiap minggu, namun ada juga beberapa jenis tanaman seperti kacang merah (Vigna sp.), kacang babi (Ficia faba), Sawi (Brassica sp) yang ditanam pada saat tertentu saja sekaligus dimanfaatkan sebagai pupuk hijau dan pengalih hama. Ada juga tanaman lain yang ditanam untuk tanaman reppelent (penolak) karena aromanya misalnya Adas. Sayuran dataran rendah yang memerlukan budidaya khusus adalah kangkung air dan genjer. Budidaya kangkung air dan genjer dilakukan di sawah yang berpengairan teknis. Biasanya kangkung air merupakan varietas ungu (berbatang dan berbunga ungu). Sementara kangkung cabut varietas putih (berbatang hijau dan berbunga putih). Meskipun sebenarnya, kangkung putih juga bisa dibudidayakan di lahan basah, dan sebaliknya kangkung ungu bisa dibudidayakan di lahan kering. Karena sifat budidayanya, maka kangkung air relatif lebih rendah harganya dibanding kangkung cabut.
Kacang panjang, terung hijau panjang/ungu, oyong, mentimun dan pare, merupakan sayuran dataran rendah yang dibudidayakan secara massal di lahan sawah pada musim kemarau dan di lahan kering pada musim penghujan. Kacang panjang dan terung ungu/hijau panjang, paling banyak dibudidayakan karena pasarnya juga paling besar. Sementara oyong dan pare relatif lebih sedikit volumenya. Budidaya kacang panjang, oyong, mentimun dan pare memerlukan ajir. Sementara terung tidak memerlukan ajir.
Komoditas sayuran dataran rendah yang tidak dihasilkan oleh tanaman sayuran adalah nangka muda, pepaya muda, daun melinjo berikut bunga dan buah mudanya. Jenis sayuran ini diperlukan dalam volume besar terutama untuk sayur asem. Meskipun sangat populer dan massal, namun hampir tidak ada petani yang bersedia membudidayakan pepaya, nangka dan melinjo untuk bahan sayuran. Beda dengan daun singkong. Di sekitar Jakarta sudah banyak petani yang membudidayakan singkong hanya untuk dipetik daunnya.
Umumnya, jenis sayuran yang secara sengaja dibudidayakan di dataran rendah hanyalah yang nilai komersialnya relatif baik. Mulai dari selada, caisim, bayam cabut, kangkung cabut, kacang panjang, mentimun, oyong, terung dan pare. Di luar Jawa, khususnya di Kalimantan, NTT, Maluku dan Papua, budidaya sayuran dataran rendah masih sebatas dilakukan oleh etnis Jawa atau Toraja. Etnis ini memiliki tradisi mencangkul, memupuk dan marawat tanaman musiman. Sementara etnis Dayak atau Flores (kecuali Manggarai) dan kebanyakan etnis luar Jawa lainnya lebih mengenal tradisi berladang dan berkebun.
Yang dimaksud dataran rendah dalam konteks ini adalah, kawasan dengan ketinggian mulai dari 0 m. dpl. sd. sekitar 500 m. dpl. Ciri khas kawasan dataran rendah adalah udaranya yang panas. Karenanya sayuran dataran tinggi seperti kol, wortel, seledri, daun bawang dan kentang tidak mungkin dibudidayakan di kawasan ini. Seledri dan daun bawang sebenarnya masih bisa dibudidayakan dengan hasil cukup baik, asal pasarnya relatif jauh dari kawasan penghasil sayuran dataran tinggi. Misalnya Pontianak, Samarinda, Ambon dan terutama Kupang.
Pontianak mendapat suplai sayuran dataran tinggi dari Medan (Brastagi) dan dari Jawa. Samarinda dan Ambon memperoleh suplai dari Jawa dan Sulawesi. Kupang memperoleh suplai dari Sulawesi dan Jawa, namun biaya transportasinya sudah sangat tinggi. Hingga budidaya sayuran dataran rendah menjadi lebih dimungkinkan di Kupang. Atau, ada upaya untuk mengintroduksi budidaya sayuran dataran tinggi di Soe (kabupaten Timor Tengah Selatan). Soe berketinggian antara 500 m. dpl. sd. 1.000 m. dpl, airnya melimpah dan hanya berjarak 1,5 jam perjalanan dari Kupang.
Kekurangan suplai sayuran, bahkan lebih terasa lagi di kota-kota yang relatif kecil seperti Waingapu (Sumba), Tual (Kei), Sorong (Papua), Nunukan (Kaltim). Nunukan yang berbatasan dengan Sabah, Malaysia, terpaksa mendapat suplai sayuran dataran tinggi dari negeri jiran ini. Di nunukan, budidaya sayuran dataran rendah masih sebatas bayam potong, terung, caisim, mentimun dan kemangi. Petaninya masih terbatas etnis Jawa dan Toraja, dengan jumlah baru satu dua. Biasanya mereka sekaligus beternak ayam, hingga kotorannya bisa menjadi pupuk.
Budidaya sayuran dataran rendah dengan biaya on farm paling murah, dialami oleh para petani di bantaran kali di kota Jakarta. Mereka menggunakan pupuk sampah kota yang dibakar. Benih mereka produksi sendiri. Pada budidaya musim kemarau, air irigasi mereka ambil secara manual dengan gembor yang dipikul, langsung dari sungai. Meskipun air sungai tersebut telah menghitam akibat pencemaran, penelitian yang pernah dilakukan menunjukkan, hasil sayuran tersebut tidak tercemar logam berat. Biaya budidaya yang dikeluarkan oleh para petani itu hanyalah tenaga kerja dan pupuk. Kendala utama yang dihadapi oleh para petani sayuran di kawasan Jabotabek justru tingginya biaya off farm berupa pungutan dari aparat serta preman.
Selada, caisim, kangkung, bayam cabut, terung dan pare bisa dengan mudah dibenihkan. Caranya, selada, caisim dan bayam dibiarkan tua dan keluar bunga serta menghasilkan biji. Kangkung pun demikian, namun untuk menghasilkan biji sebanyak mungkin, kangkung cabut ini harus diberi ajir agar merambat. Buah terung dan pare juga dibiarkan menjadi tua dan masak untuk diambil bijinya. Para petani sudah tahu, tanaman yang akan dibenihkan ini dipilih yang paling subur dan tumbuh sehat. Dengan cara ini, petani bisa mengatur agar kebutuhan benih untuk periode tanam berikutnya tercukupi.
Lahan yang akan ditanami sayuran haruslah terkena panas matahari penuh sepanjang hari. Kualitas tanah justru tidak menjadi masalah, sebab dengan adanya bahan organik cukup, maka tanah pasir, tanah liat atau cadas sekali pun tidak menjadi masalah untuk budidaya sayuran. Tanah ini dicangkul sampai gembur dan dibentuk menjadi bedengan memanjang. Pada penanaman musim hujan, perlu dibuat saluran pembuang air (drainase) yang cukup, hingga lahan tanaman tidak tergenangi air. Pada penanaman musim kemarau, saluran drainase tidak diperlukan. Sambil menggemburkan tanah, dilakukan pencampuran pupuk organik.
Selain sampah kota yang dibakar, pupuk untuk budidaya sayuran di sekitar kota juga bisa berupa kompos, kotoran ayam atau limbah isi rumen (perut sapi, domba/kambing) dari rumah pemotongan hewan (RPH). Pupuk organik yang paling murah adalah sampah pasar yang dibakar. Pembakarannya tidak sampai menjadi abu, melainkan cukup berupa arang. Sebab kalau sampai menjadi abu, bahan organis tersebut justru sudah hilang nutrisinya. Abu yang banyak mengandung soda, malahan bisa merusak tanaman sayuran yang perakarannhya sangat lemah. Pupuk kompos bisa dibuat dengan menumpuk limbah organik berupa daun-daunan kering atau sisa produk pertanian lainnya.
Sebenarnya, budidaya sayuran dataran rendah di sekitar kota besar, juga bisa memanfaatkan pupuk kotoran kelinci. Kualitas pupuk kotoran kelinci paling baik jika dibandingkan dengan pupuk organik lainnya. Pakan kelinci bisa berupa limbah sayuran hasil budidaya sendiri, bisa pula dengan mengambil limbah pasar berupa daun kembang kol, kelobit jagung dll. yang biasanya menumpuk di pasar-pasar tradisional. Pemeliharaan kelinci, selain menghasilkan pupuk organik kualitas tinggi, juga bisa memberikan tambahan penghasilan bagi petaninya. Namun, jenis kelinci yang dipelihara haruslah kelinci lokal yang cocok hidup di dataran rendah. Bukan kelinci ras unggul yang hanya cocok dipelihara di dataran tinggi.
Setelah bedengan dengan pupuk organiknya siap, benih sayuran cukup ditaburkan di lokasi penanaman. Agar penyebaran benih merata, terlebih dahulu dicampur tanah atau pupuk organik, baru kemudian disebar. Benih yang bisa langsung ditebar demikian adalah bayam dan kangkung cabut. Sementara caisim, selada, kenikir, kemangi, dan terung haruslah disemai terlebih dahulu baru kemudian dipindahkan ke lahan. Penyemaian benih biasanya dilakukan di bedeng yang terpisah dari bedeng pembesaran. Sayuran kacang panjang, mentimun, oyong dan pare memerlukan ajir atau pagar sebagai rambatan.
Karena sayuran merupakan komoditas yang hanya bisa dipasarkan segar dalam volume terbatas namun setiap hari harus ada, maka budidayanya harus diatur agar bayam, kangkung, caisim, selada dll. itu bisa dipanen tiap hari. Kalau tiap hari pasar hanya mampu menyerap bayam dan kangkung cabut 10 ikat, maka penyebaran benih dilakukan seminggu sekali, dengan perkiraan hasil panennya akan mencapai 70 ikat. Kalau satu ikat kangkung dan bayam cabut dihasilkan dari lahan seluas 625 cm2 (0,25 cm. X 0,25 cm), maka untuk menghasilkan 70 ikat per minggu, harus ditanam satu petak bedengan ukuran 5 m2 (2,5 m. X 2 m.).
Kalau umur panen kangkung dan bayam cabut 40 hari, maka untuk bisa mensuplai 10 ikat kangkung/bayam cabut per hari, diperlukan lahan penanaman seluas 35 m2. (5 m. X 7 m.). Kalau penanaman dilakukan tiap minggu @ 5 m2, maka pada minggu VI lahan yang pertama ditanami sudah dipanen dan siap untuk ditanami lagi. Dengan demikian, rotasi penanaman untuk menghasilkan kangkung/bayam cabut 10 ikat per hari bisa dicapai. Lahan seluas 35 m2 tersebut tidak boleh ditanami bayam dan kangkung darat sekaligus. Sebab hasil panennya akan mencapai 70 ikat per hari hingga tidak bisa terpasarkan.
Meskipun panen diharapkan rutin tiap hari, penanaman dalam skala kecil tidak perlu dilakukan tiap hari. Dengan pola penanaman seminggu sekali, panen tiap hari masih dimungkinkan. sebab dalam kenyataannya, tanaman dalam satu petak ukuran 5 m2 tersebut, pertumbuhannya tidak akan seragam. Pemenenan yang dilakukan satu hari sekali, hanya akan mengambil individu tanaman yang benar-benar sudah siap panen. Kalau tanaman yang tumbuh bongsor itu dicabut, maka tanaman disebelahnya yang sebelumnya tidak mendapat suplai hara serta sinar matahari cukup, akan segera ikut tumbuh bongsor.
Waktu perawatan dalam hal ini adalah Penyemprotan Pestisida pada lahan organik tidak dengan cara yang sembarangan pula akan tetapi penggunaan bahan pestisida ini adalah berupa bahan organik juga bukan bahan bahan kimia. Jenis pestisida yang digunakan pada budidaya tanaman bayam secara organik adalah daun Mindi yang mengandung margosin, glikosdida flafonoid untuk mengendalikan ulat grayak dan kutu daun, Surian yang daun dan kulit batangnya berfungsi untuk mengendalikan hama ulat, tungau dan lain-lain. Sedangkan untuk mengendalikan penyakit bisa digunkan bunga Camomil (Chamaemelum spp). Pengaplikasian dengan menggunakan 60 cc untuk 1 lt air, disemprotkan ke tanaman yang terkena hama pada daun dan batangnya 1 minggu 1 kali (google search: pembuatan pestisida alami, Blog Lesman).
Penyemprotan dilakukan dengan menggunakan alat penyemprot berupa tangki sprayer. Cara penyemprotan yaitu jangan dilakukan ketika angin bertiup kencang dan jangan menentang arah datangnya angin. Jangan melakukan penyemprotan pada saat akan hujan dan sebaiknya dicampurkan bahan perekat. Waktu penyemprotan dilakukan pada pagi hari benar atau sore hari ketika udara masih tenang. Hal tersebut untuk menghindari matinya lebah atau serangga lainnya yang menguntungkan.
Hama dan Penyakit
A. Hama
1) Serangga ulat daun (Spodoptera Plusia Hymenia)
Gejala: daun berlubang – lubang. Pengendalian: pestisida / cukup dengan menggoyangkan
tanaman.
2) Serangga kutu daun (Myzus persicae Thrips sp.)
Gejala: daun rusak, berlubang dan layu. Pengendalian: pestisida / cukup dengan
menggoyangkan tanaman.
3) Serangga tungau (Polyphagotarsonemus latus)
Gejala: daun rusak, berlubang dan layu. Pengendalian: pestisida / cukup dengan
menggoyangkan tanaman.
4) Serangga lalat (Liriomyza sp.)
Gejala: daun rusak, berlubang dan layu. Pengendalian: pestisida / cukup dengan menggoyangkan tanaman.
b. Penyakit
1) Rebah kecambah
Penyebab: cendawan Phytium sp. Gejala: menginfeksi batang daun maupun batang daun. Pengendalian: Fungisida
2) Busuk basah
Penyebab: cendawan Rhizoctonia sp. Gejala: adanya bercak – bercak putih. Pengendalian: sama dengan pengendalian penyakit rebah kecambah.
3) Karat putih
Penyebab: cendawan Choanephora sp. Gejala: menginfeksi batang daun dan daunnya. Pengendalian: sama dengan pengendalian penyakit rebah kecambah.
c. Gulma
Jenis gulma: rumput – rumputan, alang-alang. Ciri – ciri: tumbuh mengganggu tanaman budidaya. Gejala: lahan banyak ditumbuhi pemila liar. Pencegahan: herbisida.
Pemanenan (contoh tanaman bayam)
a. Ciri dan Umur Panen
Ciri-ciri bayam cabut siap panen adalah umur tanaman antara 25 – 35 hari setelah tanam. Tinggi tanaman antara 15 – 20 cm dan belum berbunga. Waktu panen yang paling baik adalah pagi atau sore hari, saat suhu udara tidak terlalu tinggi.
b. Cara Panen
Cara panennya adalah dengan mencabut seluruh bagian tanaman dengan memilih tanaman yang sudah optimal. Tanaman yang masih kecil diberi kesempatan untuk tumbuh membesar, sehingga panen bayam identik dengan penjarangan.
c. Periode Panen
Panen pertama dilakukan mulai umur 25 – 30 hari setelah tanam, kemudian panen berikutnya adalah 3-5 hari sekali. Tanaman yang sudah berumur 35 hari harus dipanen seluruhnya, karena bila melampaui umur tersebut kualitasnya menurun atau rendah; daun – daunnya menjadi kasar dan tanaman telah berbunga.
e. Pascapanen
1) Pengumpulan
Pengumpulan dilakukan setelah panen dengan cara meletakkan di suatu tempat yang teduh agar tidak terkena sinar matahari langsung, karena dapat membuat daun layu.
2) Penyortiran dan Penggolongan
Penyortiran dilakukan dengan memisahkan bayam yang busuk dan rusak dengan bayam yang baik dan segar. Disamping itu juga penggolongan terhadap bayam yang daunnya besar dan yang daunnya kecil. Setelah itu diikat besar – besar maupun langsung degan ukuran ibu jari.
3) Penyimpanan
Penyimpanan untuk menjaga kesegaran bayam dapat diperpanjang dari 12 jam tempat terbuka (suhu kamar) menjadi 12 – 14 hari dengan perlakuan suhu dingin mendekati 0 derajat C, misalnya dengan remukan es.
4) Pengemasan dan Pengangkutan
Pengemasan (pewadahan) dalam telombong atau dedaunan yang digulungkan menyelimuti seluruh bagian bayam, sehingga terhindar dari pengaruh langsung sinar matahari. Pengangkutan ke pasar dengan cara dipikul maupun angkutan lainnya, seperti mobil atau gerobak.
5) Pencucian
Pencucian hasil panen pada air yang mengalir dan bersih, atau air yang disemprotkan melalui selang maupun pancuran.

Permasalahan Seputar Pertanian Organik

Penyediaan pupuk organik
Permasalahan pertanian organik di Indonesia sejalan dengan perkembangan pertanian organik itu sendiri. Pertanian organik mutlak memerlukan pupuk organik sebagai sumber hara utama. Dalam sistem pertanian organik, ketersediaan hara bagi tanaman harus berasal dari pupuk organik. Padahal dalam pupuk organik tersebut kandungan hara per satuan berat kering bahan jauh dibawah realis hara yang dihasilkan oleh pupuk anorganik, seperti Urea, TSP dan KCl.
Teknologi pendukung
Setelah masalah penyediaan pupuk organik, masalah utama yang lain adalah teknologi budidaya pertanian organik itu sendiri. Teknik bercocok tanam yang benar seperti pemilihan rotasi tanaman dengan mempertimbangkan efek allelopati dan pemutusan siklus hidup hama perlu diketahui. Pengetahuan akan tanaman yang dapat menyumbangkan hara tanaman seperti legum sebagai tanaman penyumbang Nitrogen dan unsur hara lainnya sangatlah membantu untuk kelestarian lahan pertanian organik. Selain itu teknologi pencegahan hama dan penyakit juga sangat diperlukan, terutama pada pembudidayaan pertanian organik di musim hujan.
Pemasaran
Pemasaran produk organik didalam negeri sampai saat ini hanyalah berdasarkan kepercayaan kedua belah pihak, konsumen dan produsen. Sedangkan untuk pemasaran keluar negeri, produk organik Indonesia masih sulit menembus pasar internasional meskipun sudah ada beberapa pengusaha yang pernah menembus pasar international tersebut. Kendala utama adalah sertifikasi produk oleh suatu badan sertifikasi yang sesuai standar suatu negara yang akan di tuju. Akibat keterbatasan sarana dan prasarana terutama terkait dengan standar mutu produk, sebagian besar produk pertanian organik tersebut berbalik memenuhi pasar dalam negeri yang masih memiliki pangsa pasar cukup luas. Yang banyak terjadi adalah masing-masing melabel produknya sebagai produk organik, namun kenyataannya banyak yang masih mencampur pupuk organik dengan pupuk kimia serta menggunakan sedikit pestisida. Petani yang benar-benar melaksanakan pertanian organik tentu saja akan merugi dalam hal ini.
Selama beberapa dasawarsa ini telah terjadi pergeseran pola dan system tanam pada masyarakat petani kita, sehingga terjadi perubahan dan kerusakan lingkungan yang bersifat global, tidak hanya pada tanah tetapi juga pada air dan udara. Dibawah ini merupakan beberapa pengaruh dari kerusakan lingkungan terhadap berbagai bidang, diantaranya:
a. Kesehatan
Akibat perubahan lingkungan , berdampak pula pada kesehatan manusia dimana daya tahan manusia terhadap penyakit semakin menurun, dan timbul jenis – jenis bakteri dan virus yang baru dan daya tahan bakteri dan virus baru tersebut relative meningkat terhadap obat.
b. Keadilan dan Perlindungan
Kalau dibandingkan dengan zaman dahulu , zaman sekarang terjadi penurunan terhadap kwalitas maupun kwantitas terhadap hasil dari tanaman, sehingga menimbulkan dampak terhadap pendapatan dari para petani, dimana terjadi peningkatan modal tapi tidak disertai dengan hasil yang memadai. Munculnya strain baru hama dan penyakit dari tanaman.
c. Finansial
Selama ini kita melihat keuntungan dari hasil panen petani tidak seluruhnya diterima oleh petani, hanya sekitar 20% – 30% hasil dari panen, yang lain menghilang begitu saja, hal ini diakibatkan oleh kurangnya modal para petani . Kurangnya bantuan berupa modal dan tehnologi dari pemerintah maupun kredit Bank.
Dari hasil pengamatan terhadap keempat hal diatas, kita dapat menyimpulkan apa penyebab perubahan semua itu, yaitu pengolahan lahan yang tidak sesuai dengan ketentuan, pemakaian pupuk dan penggunaan pestisida kimia yang tidak sesuai prosedur, kurang pengetahuan tentang kesehatan lingkungan (google search : Lembaga Mitra Tani organik).
Kelebihan pupuk organik dibanding pupuk kimia antara lain :
1. Seperti yang saya ceritakan tadi pupuk organik harganya murah dan mudah dibuat sendiri.
2. Pupuk organik mengandung unsur mikro yang lebih lengkap dibanding pupuk anorganik.
3. Pupuk organik akan memberikan kehidupan mikroorganisme tanah yang selama ini menjadi sahabat petani dengan lebih baik.
4. Pupuk organik mampu berperan memobilisasi atau menjembatani hara yang sudah ada ditanah sehingga mampu membentuk partikel ion yang mudah diserap oleh akar tanaman.
5. Pupuk organik berperan dalam pelepasan hara tanah secara perlahan dan kontinu sehingga dapat membantu dan mencegah terjadinya ledakan suplai hara yang dapat membuat tanaman menjadi keracunan.
6. Pupuk organik membantu menjaga kelembaban tanah dan mengurangi tekanan atau tegangan struktur tanah pada akar-akar tanaman
7. Pupuk organik dapat meningkatkan struktur tanah dalam arti komposisi partikel yang berada dalam tanah lebih stabil dan cenderung meningkat karena struktur tanah sangat berperan dalam pergerakan air dan partikel udara dalam tanah, aktifitas mikroorganisme menguntungkan, pertumbuhan akar, dan kecambah biji.
8. Pupuk organik sangat membantu mencegah terjadinya erosi lapisan atas tanah yang merupakan lapisan mengandung banyak hara.
9. Pemakaian pupuk organik juga berperan penting dalam merawat/menjaga tingkat kesuburan tanah yang sudah dalam keadaaan berlebihan pemupukan dengan pupuk anorganik/kimia dalam tanah.
10. Pupuk organik berperan positif dalam menjaga kehilangan secara luas hara Nitrogen dan Fosfor terlarut dalam tanah
11. Keberadaan pupuk organik yang tersedia secara melimpah dan mudah didapatkan.
12. Kualitas tanaman yang menggunakan pupuk organik akan lebih bagus jika dibanding dengan pupuk kimia sehingga tanaman tidak mudah terserang penyakit dan tanaman lebih sehat.
13. Untuk kesehatan manusia tanaman yang menggunakan pupuk organik lebih menyehatkan karena kandungan nutrisinya lebih lengkap dan lebih banyak.

PERTANIAN ORGANIK

BAB I
PENDAHULUAN
 Makalah Pertanian Organik
1.1 Latar Belakang
Gerakan organik dimulai pada tahun 1930-an dan 1940-an sebagai reaksi terhadap pertumbuhan pertanian ketergantungan pada pupuk sintetis. Pupuk buatan telah diciptakan pada abad 18, awalnya dengan Super fosfat dan kemudian diturunkan pupuk amonia yang diproduksi secara massal dengan menggunakan proses Haber-Bosch yang dikembangkan selama Perang Dunia I. pupuk awal ini adalah murah, kuat, dan mudah untuk transportasi dalam massal. Kemajuan serupa terjadi di pestisida kimia pada tahun 1940-an, yang membawa pada dekade yang disebut sebagai ‘era pestisida’.
Sir Albert Howard secara luas dianggap sebagai ayah dari pertanian organik. Pekerjaan lebih lanjut dilakukan oleh JI Rodale di Amerika Serikat, Lady Eve Balfour di Inggris Raya, dan banyak orang lain di seluruh dunia.
1.2 Tujuan
  1. Mengatahui cara kerja dalam system pertanian organik
  2. Mengatahui alat-alat yang digunakan dalam system pertanian organik
  3.  Bisa melihat secara langsung bentuk lahan pertanian organik
BAB II
TINJAUN PUSTAKA
2.1 Prinsip Tiori
Pertanian organik adalah sistem budidaya pertanian yang mengandalkan bahan-bahan alami tanpa menggunakan bahan kimia sintetis. Beberapa tanaman Indonesia yang berpotensi untuk dikembangkan dengan teknik tersebut adalah padi, hortikultura sayuran dan buah (contohnya: brokoli, kubis merah, jeruk, dll.), tanaman perkebunan (kopi, teh, kelapa, dll.), dan rempah-rempah. Pengolahan pertanian organik didasarkan pada prinsip kesehatan, ekologi, keadilan, dan perlindungan. Yang dimaksud dengan prinsip kesehatan dalam pertanian organik adalah kegiatan pertanian harus memperhatikan kelestarian dan peningkatan kesehatan tanah, tanaman, hewan, bumi, dan manusia sebagai satu kesatuan karena semua komponen tersebut saling berhubungan dan tidak terpisahkan. Pertanian organik juga harus didasarkan pada siklus dan sistem ekologi kehidupan. Pertanian organik juga harus memperhatikan keadilan baik antarmanusia maupun dengan makhluk hidup lain di lingkungan. Untuk mencapai pertanian organik yang baik perlu dilakukan pengelolaan yang berhati-hati dan bertanggungjawab melindungi kesehatan dan kesejahteraan manusia baik pada masa kini maupun pada masa depan.
Pertanian organik yang dikembangkan SPI adalah konsep pertanian berkelanjutan yang berbasiskan atau dikelola keluarga petani bukan berbentuk agribisnis. Menurut konsep kami, pertanian organik adalah sebuah perlawanan terhadap sistem pertanian yang menindas, merusak lingkungan, memiskinkan keanekaragaman hayati dan mengesampingkan kearifan lokal.
Untuk mengimplementasikan konsep pertanian organik, SPI memiliki pusat-pusat pendidikan dan pelatihan (Pusdiklat) di berbagai wilayah di Indonesia. Pusdiklat dimanfaatkan sebagai sarana menggali ilmu, bertukar pengalaman dan percobaan-percobaan budidaya tanaman. Pudsiklat juga menerima peserta magang, bagi anggota SPI yang ingin mengembangkan pertanian organik. Sampai saat ini, pusdiklat-pusdiklat SPI sudah meluluskan banyak petani yang siap untuk mengimplementasikan sistem pertanian organik di daerahnya masing-masing.
BAB IV
PEMBAHASAN
Makalah Pertanian Organik
Pada praktikum kali ini yang dilaksanakan di Pertanian Organik Eka Jaya kota Jambi, para petani menerapkan pertainian organik untuk budidaya tanaman sayur-sayuran dan buah-buahan. Pertanian disini telah memilki serifikasi pertanian oraganik. Untuk mendapatkan sertifikasi tersebut haruslah memenuhi persyaratan dan penilaian parit, pagar, bibit dan sumber air.
 Lahan pertanian organik harus memiliki parit/draenase yang berfungsi sebagai isolasi air konvensional tidak masuk kedalam lahan pertanian organik selain itu untuk mengurangi genangan air. Untuk ukuran parit yang digunakan adalah dengan kedalaman parit 40 cm dan lebar parit 30 cm.
 Untuk pagar yang digunakan pada pertanian organik ini adalah rumput gajah, ubi kayu/singkong dan katu. Dengan menggunakan pagar yang berasal dari tanaman yang berfungsi untuk memisahkan lingkungan yang konvensional dengan pertanaian organik sehingga sisa-sisa residu kimia yang digunakan di lingkungan konvensional yang terbawa oleh angin dapat di tahan oleh pagar yang berasal dari tanaman tadi. Rumput gajah yang digunakan sebagai pagar tadi juga bisa dimanfaatkan oleh petani sebagai sebagai bahan pakan ternak. Ubi kayu/singkong yang hasilnya dapat dijual dan katu sebagai sayuran.
 Bibit yang digunakan oleh petani adalah bibit yang tanpa perlakuan. Maksudnya tanpa perlakuan adalah bibit yang digunakan bebas dari perlakuan bahan-bahan kimia atau residu kimia.
 Air yang digunakan dipertanian organik adalah berasal dari air yang bersumber air yang berada di lingkungan pertanian organik. Dengan harapan air yang digunakan tidak tercemar oleh bahan-bahan kimia.
Berdasarkan sumber yang didapatkan dari ketua kelompok tani yaitu pak Juari petani di desa tersebut yang menerapkan pertanian organik ada sekitar 50% dari keseluruhan petani yang ada didesa tersebut. Untuk saat ini para petani pertanian organik mengalami kendala di pemasaran. Sayur-sayuran dan buah-buahan yang dihasilkan dari pertanian organik ini memiliki harga jual yang sama dengan harga jual sayur dan buah-buahan dari pertanian konvensional.
Selain pertaian organik, petani juga menerapkan pertanian terpadu yaitu selain petani melakukan budidaya tanaman sayur-sayuran dan buah-buahan petani juga beternak sapi. Dengan penerapan pertanian organik dan pertanian terpadu tersebut petani lebih diuntungkan. Pasalnya petani tidak perlu kesusahan untuk mencari pakan ternak lagi karena pakan ternak sudah tersedia atau diambil dari tanaman pagar yaitu rumput gajah, serta kotoran sapi dan limbah biogas digunakan oleh petani untuk pupuk atau yang biasa disebut dengan pupuk organik.
Pupuk organik merupakan produk unggulan dari pertanian organik setempat. Selain petani memproduksi pupuk organik untuk keperluan mereka sendiri petani juga menjual/memasarkan pupuk organik hasil buatan mereka. Pupuk organik buatan petani ini sudah berhasil dipasarkan sampai keluar daerah seperti untuk daerah kabupaten Batanghari dan kabupaten Muaro Jambi. Sehingga petani selain mendapatkan penghasilan dari budidaya tanaman sayuran dan buah-buhan petani juga mendapatkan hasil dari penjualan pupuk organik.
Untuk proses pembuatan pupuk organik dari kotoran sapi ini tidaklah begitu sulit, dengan kotoran sapi sebagai bahan pokok utama ditambah dengan arang sekam dan serbuk kayu. Pertama kotoran sapi yang sudah mengering diambil dari kandang dan dibawa ketempat pengomposan (ushakan tempat pengomposan terlindung dari panas sinar matahari fungsinya untuk mengurangi proses penguapan pada saat proses fermentasi/pengomposan), lalu dicampur dengan arang sekam dan serbuk kayu (gunanya untuk menambah unsur Phospat dan Kalium) setelah itu dicampur dengan cairan pengompos yaitu Trikodarma sebanyak 500 ml untuk 2 ton kotoran sapi (2 ton kotoran sapi sudah termasuk arang sekam dan serbuk kayu) dilarutkan ke dalam 2 loiter air baru di siramkan ke kotoran sapi secara merata dan di bolak balik dengan menggunkan sekop atau cangkul agar lebih merata lagi. Kemudian di tutup menggunakan plastik agar terlindung dari panas matahari (fungsinya agar unsur hara tidak menguap) proses selanjutnya adalah kotoran sapi difermentasikan/dikomposkan selama 14 hari atau selama 2 minggu. Setelah proses fermentasi/pengomposan selesai tahap selanjutnya adalah kompos digiling menggunakan mesin penggiling setelah kompos digiling sampai halus pupuk organik sudah siap untuk diaplikasikan ke lahan pertanian.
Limbah biogas/seluri yang digunakan oleh petani sebagai pupuk, limbah biogas mempunyai fungsi sebagai pengusir hama. Dengan aroma tidak sedap dari seluri membuat hama dan serangga tidak menyukai aroma seluri tersebut sehingga membuat hama dan serangga segan untuk datang. Berarti limbah biogas/seluri ini mempunyai dua fungsi yaitu sebabagai pupuk dan insektisida.
Proses pembuatan limbah biogas atau seluri ini sangat mudah. Dengan feses + urine sapi di masukan ke dalam tabung biogas. Untuk aplikasi ke lahan dosis yang digunakan adalah 1 liter seluri ditambah dengan 1 liter air dan disiram ke lahan.
sumber: http://www.unjabisnis.net/makalah-pertanian-organik.html

Senin, 17 September 2012

PROSEDUR IJIN PEMBUKAAN LAHAN UNTUK PERKEBUNAN KELAPA SAWIT

(konversi dari lahan hutan/areal tak terpakai)
Jenis lahan, menurut urutan pengguaan :
- APL  : areal penggunaan lain
- HPK  : hutan produksi konversi
- HP     : hutan produksi,
- HPT  : hutan produksi terbatas, atau HTI
- HL    : hutan lindung

Prosedur untuk lahan Areal Penggunaan Lain (APL):
  1. ijin Prinsip atau Ijin Lokasi, berdasar tata ruang dari Bupati. Bupati membentuk Tim Teknis (BPN, Dinas Pertanian, Dinas Perkebunan & Kehutanan, Camat,  kades)
  2. Ijin Usaha Perkebunan, Ijin Penggunaan Lahan, dari Bupati
Menurut SK Menteri Pertanian, penggunaan lahan perkebunan 80% utk perusahaan, 20% untuk masyarakat
  1. Sewa konsultan untuk pengecekan kembali areal rencana kebun, terkait misalnya:
-          kemiringan lahan (max 40 %)
-          kesesuaian lahan: tanah, ,iklim, CH, hara tanah
  1. Mulai pekerjaan operasional, pembukaan lahan. Areal dibuka pertama adalah untuk pembibitan, dengan syarat a.l: dekat sumeber air (sungai), tanah mineral, datar
  2. Survey dan analisa AMDAL (analisa mengenai dampak lingkungan)  oleh Bapepalda
  3. Pengurusan Ijin Hak Guna Usaha, dengan luas sesuai hasil survey konsultan (hanya lahan yang memenuhi syarat)
  4. Pernyataan Perusahaan telah memasang tanda batas di areal yang dimintakan HGU
  5. Permohonan pengukuran peta oleh Kadastral. Setelah pemetaan Kadastral, baru pengusulan HGU
  6. Inventarisasi lahan oleh Badan Pertanahan Nasional, terkait aspek penataan dan pemanfaatan lahan (lahan milik adat/ulayat, dsb)
Keluaran dari kegiatan ini adalah Gambar situasi (Peta GS) yang memberikan informasi rinci penggunaan lahan.
Kewenangan BPN:
< 10 Ha           : BPN Tk II
10-100 Ha       : BPN Tk I
> 100 Ha         : BPN Pusat
  1. Bila mendirikan pabrik, ijin pendirian pabrik (Hak Guna Bangunan, HGB)
  2. Setelah survey selesai,  dilakukan desain blok, misalnya ukuran blok 300 x 1000 atau 400 x 1000.
Keterangan lahan berdasar topografi:
- datar                          : 0 – 3 %
- berombak                  : 4- 8 %
- bergelombang           : 9 – 15 %
- bergunung                 : > 40 %

Bila yang akan digunakan adalah Lahan HPK, maka setelah ijin lokasi/prinsip diperlukan rekomendasi Gubernur untuk pelepasan kawasan hutan.
Gubernur akan membentuk tim teknis untuk melakukan survey mikro atas areal (hampir sama dengan survey inventarisasi lahan).
Setelah keluar rekomendasi Gubernur, mengajukan permohonan ke Departemen Kehutanan (Menteri) untuk pelepasan kawasan hutan. Karena kawasan APL menjadi wewenang BPN sedang kawasan HP/HPT menjadi wewenang Deparemen Kehutanan.
Setelah Menteri Kehutanan mengeluarkan Surat keterangan pelepasan hutan, baru dapat dimintakan ijin HGU.

METODE PENANAMAN KECAMBAH KELAPA SAWIT



Ø  Kecambah harus ditanam dengan plumula (bakal batang berbentuk tajam dan lancip serta berwarna putih kekuningan) menghadap ke atas dan radicula (bakal akar berbentuk tumpul dan kasar) mengahdap ke bawah dan jangan terbalik.
Ø  Kecambah yang belum jelas (berdiffrensiasi) bakal batang dan akarnya ditunda penanamanya, sebaiknya yang telah terlalu panjang akarnya dapat dipotong hingga ± 5 cm dari pangkalnya.
Ø  Kecambah ditanam ditengah kantong dalam lobang yang dibuat dengan jari sedalam 2 cm dari atas permukaan tanah.
Ø  Penanaman yang terlalu dangkal akan berpengaruh terhadap pertumbuhan bibit dikarenakan fluktuasi temperatur dan kelembaban permukaan.
Ø  Penanaman yang terlalu dalam akan menghasilkan bibit tidak sehat (terjepit tanah).
Ø  Penanaman dengan posisi radicula dan plumula yang terbalik akan mengakibatkan pertumbuhan yang melintir (twisted shoot) dan terhambat.

PENANGANAN KECAMBAH (SEED HANDLING)



Kecambah yang siap salur sudah memiliki radikula dan plumula yang sudah berdiffrensiasi dan telah diseleksi dengan ketat oleh Pusat Seleksi Bangun Bandar sebelum disalurkan kepada konsumen. Kecambah yang disalurkan sudah dipersiapkan untuk masa perjalanan maksimum 5 hari sehingga pada saat diterima di pembibitan sudah siap untuk disemai.
v  Sebaiknya kecambah yang telah diterima dapat segera langsung disemai di pre nursery
v  Catat nomor peti, nomor segel  dan warnanya serta nomor katagori dalam satu kantong kemasan. Simpan data tersebut dan konfirmasikan kepada PT. Socfindo untuk mengetahui keasliannya.
v  Selama masa persemaian harus diingat bahwa kecambah tidak boleh mendapat penyinaran langsung dari matahari, pastikan bahwa penyemaian kecambah dilakukan di bawah naungan yang telah disediakan.
v  Hindari penanaman dalam kondisi cuaca yang panas dan terik matahari serta sebaiknya selesai sebelum pkl 10:00 siang.
v  Hancurkan segel pengaman, kemasan dan kotak peti setelah selesai melakukan  penanaman. Kemasan dan kotak peti yang tidak dihancurkan memungkinkan terjadinya pemalsuaan kecambah.
v  Kecambah yang berukuran kecil jangan dieliminasi (dibuang), karena memiliki kualitas yang sama dengan kecambah berukuran besar. Jadi sebaiknya dirawat dengan sebaik mungkin karena kecenderungan kecambah kelapa sawit  DxP Unggul Socfindo memiliki ukuran biji yang kecil sebagai improvisasi pemuliaan untuk memperoleh bahan tanaman yang memiliki produktivitas minyak (rendemen) yang tinggi.